Klik Untuk Kembali:

PERHATIAN!!

Untuk membaca catatan terkini Asreemoro sila klik ke http://tausug-global.blogspot.com/
Di sini hanya untuk Catatan Lama!! Harap Maklum!!

Selasa, 24 Mac 2009

Ke Jolo, Sulu 16hb Mac 2009


Sampai di Jolo satu malam perjalanan dengan menggunakan kapal laut dari Bandaraya Zamboanga bersama Neldy Jolo. Setelah selesai solat Subuh di Masjid kecil Shariful Hashim berhampiran Pelabuhan Jolo:

  • Jam 6 am, saya dan Neldy Jolo mengambil keputusan bersiar-siar di Bandar Jolo.
  • Neldy memanggil beca yang dikayuh oleh seorang remaja Tausug. Barang yang kami bawa dimuatkan kesemuanya ke dalam beca manakala kami hanya berjalan kaki.
  • Neldy mengambil gambar di setiap sudut yang kami lalui. Menurut Neldy kami perlu menuju ke rumah Peguam Kesultanan Sulu Atty. Meltino Jaujan Sibulan dengan berjalan kaki.
  • Kami singgah di sebuah restoran Tausug berhampiran dengan bulatan jalan Lapangan Terbang Jolo untuk sarapan pagi. Kami ajak pengayuh beca sekali bersarapan.
  • Ketika bersarapan, kami menemuramah remaja pengayuh beca dan mendapati beliau berumur 16 tahun sudah tidak bersekolah lagi kerana membantu adik-adiknya mencari wang untuk menampung persekolahan mereka sehari-hari. Beliau begitu gembira dan bangga kerana berjaya membantu adik-adiknya melanjutkan pelajaran. Baginya ini adalah satu pengorbanan sebagai abang kepada adik-adiknya.
  • Ketika dalam restoran saya menyuarakan kebimbangan kepada Neldy berkenaan barang-barang kami hanya diletak diluar restoran berada dalam beca tanpa penjagaan. Neldy mengatakan bahawa di Jolo tidak mungkin barang akan dicuri sedangkan diketahui pemiliknya berada dalam restoran. Katanya Tausug bukan pencuri dan tidak akan sanggup mencuri, kerana ia melibatkan maruah. Tausug sangat menjaga maruah takut keluarganya digelar peminta sedekah atau pencuri, terutamanya seperti di Jolo yang majoritinya Tausug.
  • Setelah selesai sarapan kami berjalan kaki lagi menuju ke satu lorong yang sangat sibuk dengan beca dan motorsikal yang berwarna warni.
  • Tiba-tiba pengayuh beca yang membawa barang-barang berharga kami telah hilang dihadapan kami. Neldy yang memahami reaksi saya bersuara "Asree, Tausug kalau sudah kita belanja makan dia tak akan mengkhianati kita, jangan bimbang".
  • Saya berkata dalam hati "Bukankah Tausug adalah bangsa Muslim yang paling khianat di Nusantara seperti yang dituduh oleh sejarahwan barat?". Hati saya juga menjawab "Ya memang, tetapi setelah Tausug dikhianati mereka akan menjadi manusia yang paling khianat".

Kami sampai di rumah Atty. Meltino Jaujan Sibulan pada jam 8:30 am langsung disambut oleh ibunya dan barang-barang kami dipunggah masuk (kerana Bro Meltino masih tidur). Saya beri 20 Peso kepada remaja pengayuh beca dan ucapkan ribuan terima kasih atas kejujurannya.



1 ulasan:

SILZACK KHAIROL berkata...

Salam Bro Asree...
pe kbr?

semoga Allah memberkati saudara...

tahniah untuk buku saudara itu. sangat menarik... teruskan usaha demi untuk bangsa Moro.

dan kesultanan Sulu.

-SULUKEN CORPORATION-